Berita

Dewan Pers Minta Media di Bali Ikut Edukasi politik Pilkada 2024

Laporan: Tim Redaksi JMSI
KOMENTAR
post image

Wakil Ketua Dewan Pers M Agung Dharmajaya meminta insan media di Provinsi Bali dapat berperan aktif memberikan edukasi politik kepada masyarakat dalam tahapan Pilkada Serentak 2024, untuk mendukung terpilihnya pemimpin daerah yang berkualitas.

“Kontrol sosial dari media dalam hajatan Pilkada kami harapkan tidak saja memberikan informasi yang benar, tetapi juga dapat mengedukasi publik,” kata Agung saat membuka acara Workshop Peliputan Pemilu/Pilkada 2024 di Kabupaten Badung, Bali, Kamis (30/5) seperti dikutip dari Antara.

Workshop Peliputan Pemilu/Pilkada 2024 ini menghadirkan narasumber Anggota Dewan Pers Asep Setiawan, Ketua Komisi Pemilihan Umum Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan, Ketua Badan Pengawas Pemilu Provinsi Bali I Putu Agus Tirta Suguna, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah Bali I Gede Agus Astapa dan praktisi lembaga survei Hendri Satrio.

Menurut dia, pers atau media memegang peranan yang penting untuk kesuksesan Pilkada Serentak 2024 yang akan dilaksanakan di 508 kabupaten/kota dan 37 provinsi di Tanah Air.

Media dalam pemberitaannya selain mensosialisasikan terkait tahapan dan manfaat pilkada, juga menyampaikan rekam jejak para calon kepala daerah.

“Tentunya teman-teman media saat menulis itu harus menyampaikan data serta taat dan patuh pada kode etik,” ucap Agung.

Anggota Dewan Pers Asep Setiawan selaku narasumber dalam workshop juga menyampaikan harapan agar insan pers tidak hanya berkarya melalui tulisan, namun dapat menjadi contoh yang baik di masyarakat.

“Dalam tahapan Pilkada ini, media seharusnya dapat menjadi bagian dari pendidikan politik dan jangan hanya mengejar berita sensasional. Media seharusnya dapat menghadirkan konten-konten politik yang menyehatkan,” ujarnya.

Media, lanjut dia, merupakan pilar keempat demokrasi yang berkewajiban mengawal proses demokrasi yang beradab dan berperan untuk mendukung pemilu yang berkualitas serta sekaligus dapat meningkatkan partisipasi pemilih.

Sedangkan Ketua KPU Provinsi Bali I Dewa Agung Gede Lidartawan mengatakan dalam pelaksanaan Pilkada Serentak 2024 ini juga berencana menggandeng insan media agar turut menjadi agen sosialisasi Pilkada.

“Kami akan berikan Bimtek (bimbingan teknis) teman-teman media di Bali,” ucapnya.

Ketua Bawaslu Provinsi Bali I Putu Agus Tirta Suguna mengatakan peran media penting untuk menjalankan fungsi kontrol terkait tugas pengawasan yang dilakukan jajaran Bawaslu. "Prinsipnya, Bawaslu juga mengedepankan fungsi pencegahan dalam tahapan pilkada," katanya.

Ketua KPID Bali I Gede Agus Astapa dan praktisi lembaga survei Hendri Satrio dalam kesempatan itu sama-sama mengajak media agar menjaga dan mengawal proses demokrasi dapat berjalan baik.

“Kami mengajak insan media agar peduli pada proses pilkada, turut mengawasi serta bersama-sama menjaga agar proses pilkada dapat berjalan dengan tertib,” ujar Astapa.

Foto Lainnya

JMSI Kaltim Raih Gold Sertifikat, Hero Mardanus Harapkan Dorong Pemberitaan Positif

Sebelumnya

Sejumlah Pejabat, Tokoh Masyarakat, dan Koorporasi Terima Penghargaan di HUT JMSI

Berikutnya

Artikel Berita