Berita

Bicara di Medan, Teguh Santosa: JMSI Bukan Gerombolan Tak Jelas

Laporan: Tim Redaksi JMSI
KOMENTAR
post image
Ketua Umum JMSI Teguh Santosa berbicara usai pengukuhan Pengurus Cabang Deliserdang dan Mandailing Natal, di Medan, Selasa (21/5).

Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) adalah organisasi perusahaan pers yang memilliki aturan main yang tertuang dalam Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta Peraturan Organisasi yang diputuskan dalam forum musyawarah organisasi. Menjadi kewajiban bagi anggota dan pengurus JMSI, baik di pusat, daerah, maupun cabang, untuk membaca dan mempelajari berbagai aturan itu.

Demikian antara lain disampaikan Ketua Umum JMSI Teguh Santosa saat memberikan sambutan usai pengukuhan Pengurus Cabang JMSI Deliserdang dan Pengurus Cabang JMSI Mandailing Natal di Hotel Ibis, Jalan Kapitan Patimura, Medan, Selasa (21/5). Pelantikan dilakukan Ketua JMSI Sumatera Utara Aulia Andri, didahului dengan pembacaan SK oleh Sekretaris JMSI Sumatera Utara Erie Prasetyo.
 
“JMSI adalah organisasi, dan bukan gerombolan yang tidak jelas. Sebagai organisasi, JMSI memiliki aturan yang harus dihormati dan dijunjung tinggi serta dilaksanakan anggota dan pengurus,” ujar Teguh.

Berita Terkait


Dia mengingatkan, perusahaan pers yang ingin menjadi anggota JMSI harus bersedia mengikuti berbagai aturan tersebut, antara lain menyatakan keinginan bergabung secara tertulis didikuti penegasan bersedia mengikuti AD dan ART serta PO.

Lalu, perusahaan pers yang ingin bergabung itu harus melampirkan foto kopi halaman muka akta perusahaan dan pasal yang menyatakan bahwa perusahaan tersebut bergerak di bidang media siber. Selanjutnya, harus menyertakan foto kopi halaman utama dan halaman redaksi media. Anggota JMSI juga harus membayar biaya keanggotaan sebesar Rp 500 ribu untuk tiga tahun.

Teguh juga mengingatkan agar perusahaan pers anggota JMSI mencantumkan link Kode Etik Jurnalistik, Pedoman Pemberitaan Media Siber, Pedoman Pemberitaan Ramah Anak, dan Pedoman Pemberitaan Isu Keberagaman di bagian bawah halaman muka.

Usai menguraikan hal-hal mendasar itu, Teguh meminta Pengda JMSI Sumatera Utara untuk menyegerakan revitalisasi dan pembenahan keanggotaan juga kepengurusan JMSI di lingkungan Provinsi Sumatera Utara.

“Anggota JMSI Sumatera Utara harus didata ulang, diperiksa kembali. Pengurus Cabang di lingkungan JMSI Sumatera Utara pun harus diperiksa kembali. Sebagai orang Sumatera Utara saya ingin JMSI Sumatera Utara menjadi contoh bagi daerah-daerah lain,” ujarnya lagi.

Teguh mengatakan, dirinya akan memantau langsung pembenahan ini.

Sementara Ketua JMSI Sumatera Utara yang berbicara sebelumnya mengingatkan agar kedua Pengcab JMSI yang baru dilantik dapat menjalankan roda organisasi dengan penuh tanggung jawab dan dedikasi tinggi.

“Keberadaan JMSI di Deliserdang diharapkan mampu memperkuat peran media siber dalam menyampaikan informasi yang akurat, objektif, dan mendidik bagi masyarakat,” ucapnya.

Aulia mengatakan bahwa peran media siber di era digital ini sangatlah penting. JMSI harus mampu menjadi garda terdepan dalam menjaga integritas dan profesionalisme jurnalisme.

“Saya berharap, Pengurus Cabang dapat menjadi contoh bagi daerah lain dalam mengembangkan media yang sehat, bebas dari hoaks, dan mampu memberikan kontribusi positif bagi pembangunan daerah,” harapnya.

Foto Lainnya

JMSI Kaltim Raih Gold Sertifikat, Hero Mardanus Harapkan Dorong Pemberitaan Positif

Sebelumnya

Sejumlah Pejabat, Tokoh Masyarakat, dan Koorporasi Terima Penghargaan di HUT JMSI

Berikutnya

Artikel Berita