Berita

Sambut Baik Kehadiran SemuaNews, Menkominfo: Ini Tugas Kita Bersama

Laporan: Tim Redaksi JMSI
KOMENTAR
post image
Menkominfo Budi Arie Setiadi didampingi Ketua JMSI Riau Dheni Kurnia (kanan) dan Head of Project SemuaNews Muhardi (kiri).

Sudah menjadi tugas masyarakat pers dan pemerintah untuk memastikan jagad digital Indonesia bebas dari informasi yang berbau hoax dan ujaran kebencian. Karena itu Menteri Komunikasi dan Informatika, Budi Arie Setiadi, mengapresiasi kehadiran aplikasi SemuaNews yang diinisiasi Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI).

"Kita mengapresiasi semua itu. Dan ini memang tugas kita bersama," kata Menkominfo.

Berita Terkait


Apresiasi itu disampaikan Menkominfo dalam pertemuan singkat dengan Ketua Pengurus Daerah JMSI Riau, Dheni Kurnia, dan Head of Project SemuaNews, Muhardi, saat melakukan kunjungan kerja ke Pekanbaru, Jumat (25/8).

SemuaNews diluncurkan pertama kali pada 30 Juli lalu di Jaya Suprana School of Performing Arts di Mall of Indonesia, Kelapa Gading, Jakarta Utara. Peluncuran dilakukan oleh Ketua Umum JMSI Teguh Santosa,  Ketua Dewan Pers Ninik Rahayu, dan budayawan Jaya Suprana. Peluncuran dihadiri unsur Pengurus Daerah JMSI dari seluruh Indonesia dan sejumlah Duta Besar negara sahabat.    


Setelah mendengarkan pemaparan mengenai aplikasi SemuaNews, Menkominfo memberikan instruksi kepada Kepala Dinas Kominfotik Riau, Erisman Yahya, agar menginfentarisir dan melaporkan ke Kementrian Kominfo media yang suka menulis bohong, tanpa fakta, tidak berimbang, meresahkan dan belum terverifikasi di Dewan Pers.

"Kita akan tindak," tegasnya.

Menteri juga memberikan apresiasi kepada organisasi pers di Indonesia yang ikut membuat suasana jadi tenang, damai dan tentram. Apalagi dalam tahun-tahun politik ini. Peran wartawan dan organisasi pers serta media sangat besar dan menentukan.

SemuaNews untuk Semua

Ketika meluncurkan SemuaNews, Ketua Umum JMSI, Teguh Santosa, mengatakan, informasi yang dipancarluaskan aplikasi ini dari media yang sudah terverifikasi, baik secara administrasi maupun faktual, dalam pendataan di Dewan Pers. Ini untuk memastikan masyarakat mendapatkan informasi yang dikerjakan sesuai kaidah jurnalistik serta jauh dari hoax dan hate speech.

"Aplikasi ini tidak hanya untuk anggota JMSI saja, tetapi terbuka untuk semua media. Maka namanya SemuaNews. Untuk semua publishers, untuk semua audiences, untuk semua anak bangsa Indonesia," kata Teguh.

Sementara Ketua Dewan Pers, Ninik Rahayu, yang ikut dalam peluncuran, juga memberikan apresiasi yang tinggi pada inisiatif JMSI. Dia mengatakan platform yang dikerjakan JMSI ini dapat menjadi platform alternatif.

"Mungkin aplikasi seperti ini juga bisa diinisiasi organisasi media lain. Terima kasih juga karena mengedepankan media yang sudah terverifikasi, artinya menjalankan UU 40/1999 tentang Pers,” kata Ninik.

Infrastruktur Komunikasi

Di tempat terpisah, Menteri Kominfo juga memberikan semangat kepada Pemerintah Provinsi Riau untuk meneruskan membangun infrastruktur komunikasi. Karena sejauh ini pihaknya juga akan melanjutkan proyek strategis nasional berupa pengadaan Base Transceiver Station (BTS) 4G untuk menjangkau jaringan komunikasi daerah.

Dalam kunjungan kerja selama dua hari ke Riau Kamis dan Jumat (24/25/8), Pemerintah RI, tegas Menkominfo akan menggelontorkan kembali dana untuk melanjutkan proyek tersebut, meski proyek BTS 4G itu masih diusut penyidik Jampidsus Kejaksaan Agung. Beberapa orang bahkan sudah menjadi tersangka, termasuk mantan menteri Johnny G Plate.

Kehadiran proyek BTS 4G, lanjutnya, untuk mengatasi desa dan kelurahan di wilayah 3T yang tidak terjangkau sinyal internet 4G. Namun, dalam perjalanannya proyek ini berujung mangkrak karena perusahaan konsorsium tidak sanggup lagi mengerjakan sesuai kontrak yang disepakati. Berdasarkan penyidikan, proyek tersebut ditaksir merugikan negara sebesar Rp8 triliun dari Rp 10 triliun yang dianggarkan.

Menurut Budi Arie, bagaimanapun  untuk mewujudkan Indonesia yang maju, maka harus dimulai dari desa terlebih dahulu. Karena itu infrastruktur digital juga punya peranan untuk mendukung kemajuan desa tersebut.

Gubernur Riau, Syamsuar, pada kesempatan itu, sangat mengharapkan Menteri Budi Arie mendukung pembangun infrastruktur telekomunikasi di wilayahnya. Karena hingga saat ini masih ada daerah di Riau yang blank-spot dan low-signal.

"Kami harap Pak Menteri dapat membantu pembangunan infrastruktur telekomunikasi di Riau untuk mewujudkan desa digital. Kami juga sudah berkoordinasi dengan pemerintah 12 kabupaten/kota di Riau terkait daerah yang masih blank-spot dan low-signal," ujar Gubri.

Gubernur menambahkan, infrastruktur digital adalah program prioritas Riau, dan sudah sejak lama mereka impikan. Karena digitalisasi tidak mungkin diwujudkan kalau tidak ada infrastruktur digital. Karena itu, dia berharap agar pemerintah pusat mambantu mewujudkannya.

Menjawab harapan kepala daerah ini, Menkominfo menyebut, keluhan dan keinginan masyarakat ini, akan segera ditindaklanjuti. "Memang ini jadi masalah dihampir seluruh daerah terluar di Indonesia. Solusinya selain pembangunan BTS, juga nantinya akan menggunakan satelit," sebutnya.

Sebagaimana diberitakan sejumlah media, sejauh ini ada 437 desa di Riau masih status low-signal, yakni  Kabupaten Kampar, Indragiri, Bengkalis, Indragiri Hilir, Pelalawan, Rokan Hulu, Rokan Hilir, Siak, Kuantan Singingi dan Kabupaten Kepulauan Meranti. Karena itu, setidaknya ada 30 desa yang sangat memerlukan pembangunan BTS dan infrastruktur serta jaringan tersebut.

Foto Lainnya

JMSI: Perpres 32/2024 Jangan Disalahartikan Hanya Urusan Business to Business

Sebelumnya

Ketua Umum JMSI Terima Press Card Number One

Berikutnya

Artikel Berita